Oleh: nasa88 | 23 Juni 2014

Kutu kebul / kutu Putih Dan cara Pengendaliannya

kutu kebul atau kutu putihKutu kebul ( bemisia tabaci ) atau dipanggil juga kutu putih, secara internasional dikenal dengan silverleaf whitefly, merupakan salah satu dari lalat putih yang saat ini termasuk hama penting pertanian budidaya. Kutu kebul diklasifikasikan ke dalam keluarga Aleyrodidae, sub-urutan besar serangga, Homoptera.

Kutu kebul tumbuh subur di seluruh dunia terutama di kawasan iklim subtropis dan tropis, seperti Indonesia. Sedangkan populasi di kawasan iklim sedang tidak terlalu besar. Lingkungan dengan suhu dingin bahkan sering menyebabkan kematian larva dan lalat dewasa.

Tanaman yang dipengaruhi oleh kutu kebul sangat beragam, mencakup tanaman sayuran seperti: tomat, labu, mentimun, terong, okra, buncis dan kacang-kacangan, brokoli, kembang kol, kubis, melon, kapas, wortel, ubi jalar, dan sayuran lainnya. Bahkan banyak dari jenis tanaman buah seperti mangga, rambutan, anggur, jeruk, dll., tak luput dari serangannya.

Gejala serangan :

Kutu kebul / kutu putih serangannya hampir mirip dengan serangan tungau, akibat cairan daun yang dihisapnya, menyebabkan daun menjadi melengkung ke atas, keriting ( kadang memelintir ke samping ), dan belang-belang. Daun seringkali menjadi layu, menguning, dan akhirnya rontok. Berbeda dengan tungau, kutu kebul / kutu putih memiliki kemampuan berkembang biak sangat cepat, karena selain dapat memperbanyak diri dengan perkawinan biasa, hama ini juga mampu bertelur tanpa pembuahan.

Secara umum, serangan kutu kebul atau kutu putih menimbulkan sejumlah dampak berikut pada tanaman:

  • Daun melengkung ke atas, keriput, atau memelintir
  • Daun berbintik-bintik
  • Daun menguning, layu, dan rontok
  • Dertumbuhan terhambat, tanaman menjadi kerdil
  • Tunas dan percabangan tidak berkembang
  • Tanaman gagal berbunga, sehingga produktivitas/hasil panen sangat rendah

Selain itu Kutu Kebul/ Kutu Putih  menyebabkan dampak ekologis  di antaranya :

  • Kutu kebul/ kutu putih mencuri makanan dari tanaman dengan cara menusuk floem atau permukaan daun bawah dengan mulut dan menghisap nutrisi di dalamnya.Lalat putih juga menghasilkan sekresi/zat lengket yang disebut embun jelaga (honeydew) atau embun madu yang tertinggal pada tanaman, sehingga menutupi permukaan daun bagian bawah. Embun ini dapat menyebabkan pertumbuhan Jamur jelaga yang akhirnya akan mengurangi kemampuan tanaman untuk menyerap cahaya. Sehingga pertumbuhan tanaman menjadi terhambat. Hal ini juga mensyaratkan bahwa tanaman dan hasil panen perlu dicuci untuk menghilangkan embun tersebut.
  • Kutu kebul seringkali berperan sebagai pengantar virus pembawa penyakit, seperti virus mosaic kuning / virus gemini / virus kuning yang menular dan merusak tanaman terutama daun tanaman.

Cara pengendaliannya :

Ada beberapa kiat ( secara perilaku) yang membantu mengurangi intensitas serangan Kutu kebul / kutu putih di antaranya :

  • Periksa daun tanaman Anda secara teratur, untuk memastikan tanda-tanda kutu daun. Carilah kelompok kutu yang bergerombol di balik daun, terutama pada pucuk dan daun muda, serta pada daun yang terlihat menggulung dan keriput.
  • Jika populasinya masih sedikit, tindes saja kutu daun dengan tangan (gunakan sarung tangan).
  • Ada beberapa jenis serangga yang bisa kita manfaatkan untuk memangsa Kutu kebul / kutu putih , seperti kepik dan lain sebagainya.
  • Jaga lahan Anda bersih, bersihkan gulma secara rutin, gunting daun-daun dan ranting-ranting ranting cabai Anda yang terlalu rimbun atau rusak.
  • Metode pengasapan di sore hari,dengan cara membuat asap di sekitar tanaman.
  • Gunakan mulsa perak untuk menutup bedengan Anda. Diketahui bahwa plastik mulsa perak dapat menekan populasi hama kutu kebul/ kutu putih selama bulan-bulan pertama.
  • Karena perilaku kutu kebul / kutu putih  yang terus menerus menghisap cairan nutrisi pada tanaman,maka cukup realistis jika kita “mengganti” nutrisi tersebut dengan menyuplai tanaman dengan pemupukan berbahan organik seperti SUPER NASA, POC NASA< HORMONIK dan POWER NUTRITION secara intens.
  • Pemberian pupuk kandang + Natural GLIO  yang sudah di fermentasi lebih kurang 2 minggu di saat awal tanam.
  • Penyemprotan pestisida organik NASA yang berupa PESTONA + BVR + PENTANA + GLIO +AERO-810 secara rutinnya.

 


Responses

  1. Selamat Malam Produser Pupuk Organik Nasa,

    Bahwa dalam waktu dekat saya akan memulai melakukan penanaman Cabe Rawit  dengan luas tanah kurang lebih 3,500  m2, dengan ini mohon petunjuk pupuk apa dan pestisida produk  Nasa  yang diperlukan  hingga menghasilkan buah.

    Demikian disampaikan atas petunjuk dan penjelasannya kami ucapkan terima kasih.

    Hormat saya, AUSTIN SIMATUPANG

    • Terima kasih atas kunjungannya pak,untuk lebih jelasnya bpak bisa menghubungi saya di nomor 085277611188,terima kasih..

  2. tempat kami produk nasa susah dan tidak lengkap

    • Terima kasih atas kunjungannya bapak,untuk mendapatkan produk nasa yang lengkap bapak bisa menghubungi saya langsung di nomor 085277611188..terima kasih..

  3. Dosis penyemprotannya

    • Terima kasih atas kunjungannya pak…untuk info lebih detail tentang penyemprotannya bapak bisa menghubungi saya langsung di nomor 085277611188…terima kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: